Pedoman Tugas dan Wewenang Perawat Dalam Praktik Keperawatan

Wewenang Perawat

Dalam pelaksanaan tugas, seorang perawat memerlukan wewenang agar dapat melaksanakan tugas dengan aman dan klien menerima asuhan yang aman.

  1. Pengertian

Wewenang adalah hak untuk melakukan atau memerintahkan kegiatan kepada orang lain, terdapat pada pekerjaan dan diperlukan perawat untuk melaksanakan praktik. Tanpa wewenang perawat tidak dapat berfungsi memenuhi kebutuhan klien. Wewenang memiliki tingkatan – tingkatan dan diperlukan dalam pelaksanaan tugas.

Wewenang adalah otoritas yang datang bersama dengan pekerjaan yang dilakukan oleh perawat dalam melakukan kegiatan praktiknya di area keperawatan. Kewenangan menggambarkan kewenangan klinik (clinical privilege) yang diberikan oleh fasilitas pelayanan kesehatan tempat perawat tersebut bekerja dan diakui oleh klien, teman sejawat perawat, dokter dan tenaga kesehatan lain serta memperoleh izin secara hukum. Kewenangan berbeda untuk setiap perawat sesuai kualifikasi dan area praktiknya.

  1. Deskripsi wewenang

Dalam melaksanakan tugasnya, perawat yang bekerja memiliki kewenangan antara lain :

a. Wewenang sebagai pemberi asuhan keperawatan

Tugas perawat dalam memberikan asuhan keperawatan kepada individu, keluarga, kelompok dan masyarakat yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan dasar dan untuk pencapaian derajat kesehatan klien yang optimal.

Dalam melaksanakan tugas pemberi asuhan keperawatan di bidang upaya kesehatan perorangan, perawat berwenang:

1) Melakukan pengkajian keperawatan secara holistik

2) Menetapkan diagnosis keperawatan

3) Merencanakan tindakan keperawatan

4) Melaksanakan tindakan keperawatan

5) Mengevaluasi hasil tindakan keperawatan

6) Melakukan rujukan

7) Memberikan tindakan pada keadaan gawat darurat

8) Melakukan penyuluhan kesehatan dan konseling

9) Penatalaksanaan pemberian obat kepada klien (sesuai resep tenaga/ obat bebas/ obat bebas terbatas)

Dalam melaksanakan tugas pemberi asuhan keperawatan di bidang upaya kesehatan masyarakat, perawat berwenang:

1) Melakukan pengkajian Keperawatan kesehatan masyarakat di tingkat keluarga dan kelompok masyarakat;

2) Menetapkan permasalahan Keperawatan kesehatan masyarakat;

3) Membantu penemuan kasus penyakit;

4) Merencanakan tindakan Keperawatan kesehatan masyarakat;

5) Melaksanakan tindakan Keperawatan kesehatan masyarakat;

6) Melakukan rujukan kasus;

7) Mengevaluasi hasil tindakan Keperawatan kesehatan masyarakat;

8) Melakukan pemberdayaan masyarakat;

9) Melaksanakan advokasi dalam perawatan kesehatan masyarakat;

10) Menjalin kemitraan dalam perawatan kesehatan masyarakat;

11) Melakukan penyuluhan kesehatan dan konseling;

12) Mengelola kasus; dan

13) Melakukan penatalaksanaan Keperawatan komplementer dan alternatif

b. Wewenang sebagai penyuluh dan konselor

Tugas perawat dalam membimbing dan mendidik individu, keluarga, kelompok dan masyarakat bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan klien, menanamkan kebiasaan perilaku hidup sehat, membantu mengatasi masalah psikososial klien, serta memberikan dukungan emosional dan intelektual sesuai kondisi klien.

Dalam melaksanakan tugas penyuluh dan konselor, perawat berwenang:

1) Melakukan pengkajian Keperawatan secara holistik pada individu dan keluarga serta di tingkat kelompok masyarakat;

2) Melakukan pemberdayaan masyarakat;

3) Melaksanakan advokasi dalam perawatan kesehatan masyarakat;

4) Menjalin kemitraan dalam perawatan kesehatan masyarakat; dan

5) Melakukan penyuluhan kesehatan dan konseling.

c. Wewenang sebagai pengelola pelayanan keperawatan

Tugas perawat dalam pengelolaan pelayanan keperawatan terdiri dari pengelolaan langsung klien individu dan atau kelompok, unit ruang rawat dan pengelolaan di tingkat institusi pelayanan kesehatan. Adapun perawat sebagai pengelola pelayanan keperawatan berwenang (rincian daftar wewenang terlampir):

1) Melakukan pengkajian dan menetapkan permasalahan pengelolaan pelayanan keperawatan

2) Merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi pelayanan keperawatan

3) Mengelola kasus

d. Wewenang sebagai peneliti keperawatan

Tugas Perawat dalam penelitian keperawatan bertujuan mencari fakta/ bukti baru secara empiris, mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang keperawatan untuk diaplikasikan dalam praktik keperawatan sehingga pelayanan keperawatan dapat dilaksanakan secara efektif – efisien sesuai pengetahuan dan teknologi terkini.

Dalam menyelenggarakan tugasnya sebagai peneliti keperawatan, perawat berwenang (rincian daftar wewenang terlampir):

1) Melakukan penelitian sesuai dengan standar dan etika

2) Menggunakan sumber daya pada Fasilitas Pelayanan Kesehatan atas izin pimpinan

3) Menggunakan klien sebagai subjek penelitian sesuai dengan etika profesi dan ketentuan peraturan perundang-undangan

e. Wewenang sebagai pelaksana tugas berdasarkan pelimpahan wewenang

Tugas berdasarkan pelimpahan wewenang hanya dapat diberikan secara tertulis oleh tenaga medis kepada perawat dengan cara :

1) Tenaga medis menulis tugas pelimpahan wewenang pada setiap saat diperlukan (situasional)

2) Tenaga medis (komite medik) bersama perawat (komite keperawatan) menyusun daftar tugas pelimpahan wewenang disetujui oleh pimpinan institusi pelayanan kesehatan.

Terdapat 2 (dua) cara pelimpahan wewenang yaitu delegatif dan mandat.

1) Pelimpahan wewenang secara delegatif untuk melakukan sesuatu tindakan medis diberikan oleh tenaga medis kepada perawat dengan disertai pelimpahan tanggung jawab. Pelimpahan wewenang secara delegatif hanya diberikan kepada perawat profesi atau vokasi terlatih yang memiliki kompetensi yang diperlukan sesuai dengan tugas limpah.

2) Pelimpahan wewenang secara mandat diberikan oleh tenaga medis kepada perawat untuk melakukan sesuatu tindakan medis di bawah pengawasan.

Dalam melaksanakan tugas berdasarkan pelimpahan wewenang, perawat berwenang (rincian daftar wewenang terlampir) :

1) Melakukan tindakan medis yang sesuai dengan kompetensinya atas pelimpahan wewenang delegatif tenaga medis

2) Melakukan tindakan medis di bawah pengawasan atas pelimpahan wewenang mandat

3) Memberikan pelayanan kesehatan sesuai dengan program Pemerintah

f. Wewenang sebagai Pelaksana tugas dalam keadaan keterbatasan tertentu

Pelaksanaan tugas dalam keadaan keterbatasan tertentu merupakan penugasan Pemerintah yang dilaksanakan pada keadaan tidak adanya tenaga medis dan/atau tenaga kefarmasian di suatu wilayah tempat Perawat bertugas.

Dalam melaksanakan tugas pada keadaan keterbatasan tertentu, Perawat berwenang:

1) Melakukan pengobatan untuk penyakit umum dalam hal tidak terdapat tenaga medis;

2) Merujuk pasien sesuai dengan ketentuan pada sistem rujukan; dan

3) Melakukan pelayanan kefarmasian secara terbatas dalam hal tidak terdapat tenaga kefarmasian.